.Keindahan terhampar luas bahkan berserakan di antara bumi dan langit. Keindahan itu sunggu indah meski seburuk apapun...entahlah mungkin karena aku menilai sesuatu karena bentuk dari kebesaran ILLAHI yang sedang menunjukan kekuasaannya...Kekuasaan yang tanpa batas.

 http://facebook.com/cakra.prayata  email : daenk.cakra@gmail.com

Sabtu, 03 Juli 2010

Bukan Hanya Bekerja Keras

Tidak Hanya Bekerja Keras, Tapi Juga Bekerja Dengan Cerdas. Alkisah seorang kakek sakti mandraguna akan mewariskan ilmu rahasianya kepada salah satu dari dua murid kesayangannya. Pada suatu sore hari, dipanggillah kedua muridnya itu, dan Pak Tua sakti ini mulai berkata, "Saya akan mewariskan ilmu rahasia saya kepada salah satu dari kalian dengan syarat : besok pagi kalian berdua harus masuk ke hutan dan mengumpulkan ranting pohon hingga sore hari. Siapa di antara kalian yang berhasil mengumpulkan ranting pohon terbanyak akan mendapat ilmu rahasia yang secara turun temurun diwariskan oleh nenek moyang saya". "Dan, untuk memotong ranting pohon, kalian berdua hanya boleh menggunakan parang yang saya berikan ini." Lanjut pak Tua, sambil memberikan masing-masing sebuah golok yang tersimpan dalam sarung kayu, kepada kedua muridnya.

Selepas menerima golok, kedua muridnya pun pergi ke kamar masing masing. Murid yang pertama langsung pergi tidur untuk menyimpan tenaga supaya besok pagi bisa bekerja keras memotong dan mengumpulkan ranting pohon sebanyak mungkin. Sedangkan murid kedua, mulai mengasah golok, mempersiapkan bekal makanan dan minuman untuk besok pagi, tali untuk mengikat ranting pohon, dan menyiapkan bambu untuk memanggul ranting pohon yang telah dipotong. Esok paginya, kedua murid ini pun mulai masuk ke hutan untuk mengumpulkan ranting pohon. Pada sore harinya, murid pertama mengumpulkan ranting lebih sedikit dibanding murid kedua. Murid kedua mengumpulkan ranting dua kali lebih banyak dibanding murid pertama. Untuk memotong sebuah ranting yang cukup besar, murid pertama menghabiskan waktu dua kali lebih banyak daripada murid kedua. Golok yang diberikan oleh gurunya ternyata tumpul ! Waktu murid pertama banyak dihabiskan untuk pergi ke sungai mencari minum dan mencari buah buahan untuk mengganjal perut. Dan, karena tidak membawa bambu, maka murid pertama hanya membawa sedikit ranting yang dapat dia gendong di pundaknya. Sedangkan murid kedua dengan parang yang tajam, mampu memangkas ranting lebih banyak. Dan, karena membawa bambu untuk pikulan, maka dia dapat membawa dua ikat besar ranting pohon yang digantungkan di kiri dan kanan.

Murid kedua menghasilkan lebih banyak karena adanya perencanaan sebelum bekerja. Seringkali, kita merasa telah bekerja sangat keras, namun hasilnya belum sesuai dengan harapan kita. Atau barangkali, kita terlihat sangat "sibuk" tiap harinya, namun di akhir bulan, ternyata sangat sedikit "output" yang kita hasilkan.

Sudah saatnya Anda mengambil waktu sejenak untuk merenungkan, dan menganalisa semua aktivitas rutin Anda dan merencanakan langkah langkah yang lebih efektif untuk mencapai target akhir bulan. Agar pekerjaan yang anda lakukan di kantor tidak terasa membosankan, diperlukan beberapa tips agar anda menjadi lebih produktif. Selain motivasi dibutuhkan komitmen dalam diri sendiri, karena jika hal ini sudah terbiasa semua akan terasa mudah. Simak beberapa tips dibawah ini :
1. Bekerja sedikit lebih awal, bekerja sedikit lebih keras dan tinggal lebih lama.
2. Salah satu cara untuk meningkatkan produktivitas yaitu mengoptimalkan pekerjaan yang menurut Anda mudah, sementara orang lain harus bersusah payah.
3. Untuk pekerjaan berat, lakukan bersama tim.
4. Belajarlah untuk memberikan tugas yang tepat kepada orang yang tepat dan dengan cara yang tepat.

Mereka bukan orang-orang malas. Para petani, penjual kayu bakar, pedagang mebel keliling, penjual bakso dorong, tukang membuat sumur, dan yang lainnya itu bukanlah orang-orang malas.

Bahkan, kita bisa menemukan mereka adalah para pekerja keras yang luar biasa. Tak jauh dari tempat tinggal saya di Ambulu, saya bisa menemukan seorang petani yang begitu salat subuh, langsung bekerja di sawah. Ia baru akan pulang menjelang maghrib. Satu hari penuh ia bekerja. Saya sering menemukan penjual mebel keliling yang luar biasa kuat. Suatu kali ia menjual almari kayu yang berat. Almari itu ia gotong sendirian. Ia seret pakai gerobak keliling kampung ke kampung dengan jalan kaki. Satu hari bisa berbelas, bahkan berpuluh-puluh kilometer ia tempuh.

Terkadang, saya menemukannya memanggul dipan kayu tanpa alat bantu gerobak. Dan ia kuat, membawa dipan kayu itu berkilo-kilo meter untuk mencari pembeli. Terkadang tiga hari keliling, dipan itu belum juga terjual. Bahkan, tak jarang satu minggu baru terjual satu. Di tempat saya lahir, ada seseorang yang dikenal sebagai pembuat sumur. Sejak saya kecil, ia telah bekerja membuat sumur. Dengan kedua tangannya, ia lubangi kerak bumi sampai menemukan mata air.

Mungkin sudah tidak terhitung sumur yang berhasil ia buat. Dan sampai sekarang, ketika usianya mulai senja, ia juga tetap menjalani profesi yang sama, yaitu sebagai tukang sumur. Biasanya ia diupah harian. Untuk satu sumur yang ia kerjakan bisa satu bulan, ia mendapat upah tak lebih dari sekadar mencukupi kebutuhan sehari-hari. Petani, penjual mebel keliling, tukang sumur, penjual bakso dorong, tukang becak, dan yang semisalnya itu, sekali lagi bukanlah pemalas.

Mereka bahkan para pekerja keras yang setiap hari keringatnya bercucuran membasahi bumi. Mereka bekerja dengan semangat yang luar biasa. Namun, kita masih menemukan kehidupan sehari-hari mereka yang memprihatinkan. Kenapa? Padahal, mereka telah bekerja keras. Di sisi lain, cobalah kita tengok dunia para bos. Bos sebuah pabrik makanan ringan yang setiap hari memetik keuntungan ratusan juta, misalnya.

Ia masih santai di rumahnya yang mewah ketika para petani sudah berkubang dengan lumpur sawah. Ditemani secangkir kopi dan pisang goreng, ia membaca koran dan merancang kemajuan penjualan perusahaannya. Sambil makan pisang goreng, satu dua kali ia melakukan pembicaraan bisnis dari rumahnya, dengan hand phone-nya. Pukul sebelas siang, ia baru masuk kantor. Kantor yang sangat nyaman. Ia hanya menerima tamu tak lebih dari setengah jam.

Lalu, terjadilah kesepakatan bisnis. Dan dari kesepakatan itu, ia sudah untung sekian puluh juta. Di kota saya, meskipun kecil, ada toko penjual mebel yang sangat ramai pembeli. Pemiliknya dulunya adalah orang tidak punya. Ia memulai dari nol. Modal awalnya dari meminjam ke sana ke mari. Ia berpikir keras bagaimana bisa sukses berbisnis mebel. Seiring berjalannya waktu dengan kerja yang efektif, sekarang ia memiliki toko mebel yang besar.

Setiap hari ia bisa meraih untung jutaan rupiah. Jika si penjual mebel keliling dengan keringat bercucuran dan harus menempuh jarak puluhan kilometer baru bisa menjual almari kayunya, ia cukup duduk manis dan produk mebelnya, tidak hanya almari, laris terjual. Si pemilik toko mebel itu bahkan tidak berkeringat sama sekali, sebab tokonya ber-AC. Terkadang, ia sama sekali tidak datang ke toko mebelnya. Ia nyantai di rumahnya, tapi toko tetap buka, bisnis tetap bisa jalan dan jutaan rupiah tetap datang.

Kalau kita boleh jujur, jauh sekali nasib petani dan bos perusahaan makanan ringan itu. Dan, jauh sekali nasib penjual mebel keliling dan pemilik toko mebel. Para bos itu kelihatan mudah sekali menghasilkan uang, tanpa banyak menghabiskan waktu dan tenaga. Sementara para petani itu, meskipun telah berpeluh berkeringat, tetap banyak yang susah makan. Seandainya para petani itu bekerja dua puluh empat jam dengan pola dan cara yang sama, tampaknya tidak juga membuat hidupnya berubah.

Apa sesungguhnya yang menjadi perbedaan dua kelompok itu, bos dan petani itu? Orang-orang yang apatis biasanya langsung menjawab, bahwa hal seperti itu sudah merupakan takdir. Manusia yang jadi petani itu memang ditakdirkan miskin. Dan, yang jadi bos itu memang ditakdirkan kaya. Kalau takdirnya miskin mau bekerja kayak apa, ya tetap miskin. Kalau takdirnya kaya, cuma tanda tangan saja bisa kaya. Bagi orang-orang yang optimis dan berpikir kreatif akan menjawab, suatu ketika para petani itu akan bisa seperti para bos itu, bahkan bisa melebihinya.

Lihatlah betapa banyak petani yang sukses. Dengan kerja yang cerdas dan efektif, petani bisa mendapatkan keuntungan yang tidak kalah dengan para bos itu. Petani yang kreatif itu bahkan bisa melebarkan sayap bisnisnya dan ia juga bisa menjadi bos. Melihat fenomena itu ada yang menyalahkan jenis pekerjaan. Ketika melihat petani miskin ia mengatakan, salah sendiri jadi petani.

Ya, wajar jika miskin. Ia melihat akar masalah kemiskinan itu, ya memilih pekerjaan seperti petani itu. Kalau saya melihat kunci yang membedakan orang yang sukses dan yang tidak selain di etos kerja juga adalah cara kerjanya itu sendiri. Bekerja keras saja tidak cukup. Buktinya penjual mebel keliling, meskipun sudah bekerja keras memanggul dipan berpuluh kilometer, tidak juga kaya, sebab belum tentu dipannya laku. Ia telah bekerja keras, tapi tidak bekerja dengan cerdas dan efektif. Beda dengan pemilik toko mebel yang cerdas.

Cukuplah ia iklan sedikit di surat kabar, maka hampir setengah penduduk kota tahu kelebihan toko mebelnya, dan kelebihan produk yang ditawarkan akibatnya pembeli berdatangan. Dengan iklan yang singkat di surat kabar, ia seolah telah memanggul seluruh isi tokonya melampaui jarak yang ditempuh penjual mebel keliling. Hal yang tidak mungkin dilakukan penjual mebel keliling. Bisakah penjual mebel keliling itu memanggul tujuh dipan sekaligus? Tidak bisa.

Cuma satu yang bisa ia bawa dan ia tawarkan. Bagaimana dengan orang yang ingin beli dipan, tapi tidak suka dengan model dipan yang ia bawa? Jawabannya, ya satu: tidak jadi beli. Jika amati di sekitar kita, masih banyak penduduk negeri ini melakukan kerja yang tidak efektif dan tidak cerdas. Hampir di banyak lini. Termasuk ruwetnya masalah DPT kemarin adalah akibat dari kerja tidak cerdas pemerintah dalam memantau data penduduk. Sistem pendidikan yang masih kacau balau adalah juga akibat cara kerja yang tidak cerdas.

Ketertinggalan kita dengan negara lain, termasuk dengan tetangga kanan-kiri kita adalah di cara kerja. Kita masih kalah cerdas. Akibatnya, meskipun keringat lebih banyak kita kucurkan tapi kita masih ketinggalan.


 

*Tulisan ini terinspirasi dari beberapa sumber.

Senin, 03 Mei 2010

TIDUR… EKSPRESI AURA KEJUJURAN

Pernahkah menatap orang terdekat ketika sedang tidur……. ? Kalau belum, cobalah sekali saja menatap mereka saat sedang tidur. Saat itu yang tampak adalah ekspresi paling wajar dan paling jujur dari seseorang. Seorang artis yang ketika di panggung begitu cantik dan gemerlap pun bisa jadi akan tampak polos dan jauh berbeda jika ia sedang tidur. Orang paling kejam di dunia pun jika ia sudah tidur tak akan tampak wajah bengisnya.

Perhatikanlah
ayah Anda saat beliau sedang tidur. Sadarilah, betapa badan yang dulu kekar dan gagah itu kini semakin tua dan ringkih,betapa rambut-rambut putih mulai menghiasi kepalanya, betapa kerut merut mulai terpahat di wajahnya. Orang inilah yang tiap hari bekerja keras untuk kesejahteraan kita, anak-anaknya. Orang inilah yang rela melakukan apa saja asal perut kita kenyang dan pendidikan kita berjalan lancar.

Sekarang, beralihlah. Lihatlah ibunda Anda. Kulitnya mulai keriput dan tangan yang dulu halus membelai- belai tubuh bayi kita itu, kini kasar karena tempaan hidup yang keras. Orang inilah yang tiap hari mengurus kebutuhan kita. Orang inilah yang paling rajin mengingatkan dan mengomeli kita semata- mata karena rasa kasih dan sayang, dan sayangnya, itu sering kita salah artikan.

Cobalah tatap wajah orang-orang tercinta itu…Ayah, Ibu, Suami, Istri, Kakak, Adik, Anak, Sahabat, Semuanya…Rasakanlah sensasi yang timbul sesudahnya. Rasakanlah energi cinta yang mengalir perlahan saat menatap wajah yang terlelap itu. Rasakanlah getaran cinta yang mengalir deras ketika mengingat betapa banyaknya pengorbanan yang telah dilakukan orang-orang itu untuk kebahagiaan anda. Pengorbanan yang kadang tertutupi oleh kesalahpahaman kecil yang entah kenapa selalu saja nampak besar. Secara ajaib Tuhan mengatur agar pengorbanan itu bisa tampak lagi melalui wajah-wajah jujur mereka saat sedang tidur. Pengorbanan yang kadang melelahkan namun enggan mereka ungkapkan. Dan ekspresi wajah ketika tidur pun mengungkap segalanya. Tanpa kata, tanpa suara dia berkata… “betapa lelahnya aku hari ini”. Dan penyebab lelah itu? Untuk siapa dia berlelah-lelah? Tak lain adalah kita. Suami yang bekerja keras mencari nafkah, istri yang bekerja keras mengurus dan mendidik anak, mengatur rumah. Kakak, adik, anak, dan sahabat yang telah melewatkan hari-hari suka dan duka bersama kita. Resapilah kenangan-kenangan manis dan pahit yang pernah terjadi dengan menatap wajah wajah mereka. Rasakanlah betapa kebahagiaan dan keharuan seketika membuncah jika mengingat itu semua.

Bayangkanlah apa yang akan terjadi jika esok hari mereka “orang-orang terkasih itu” tak lagi membuka matanya, selamanya… .

10 Kunci Temukan Diri Sejati

Ketergesaan dalam kehidupan modern, yang bergerak serba cepat, seringkali membuat kita melupakan diri sendiri dan kehilangan kendali. Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk membawa kita kembali ke diri sejati. Berikut ini dipaparkan 10 kekuatan yang dapat mengarahkan kita kembali ke diri sendiri dan menemukan sebuah kedamaian.sehingga hidup ini akan terasa lebih berarti.

1. Hadir
Hiduplah untuk saat ini. Masa lalu telah berlalu. Anda tak akan pernah dapat kembali dan mengulang masa-masa itu lagi, pun Anda tak akan dapat menghidupkan kembali apa yang ada di masa lalu. Kehidupan ini adalah apa yang sedang Anda jalani saat ini, tak peduli apapun yang telah terjadi. Itu semua nyata dan sempurna. Jangan menengok ke belakang ataupun terlalu memikirkan apa yang akan terjadi di masa mendatang. Pikiran kita selalu menciptakan berbagai percakapan yang mengembangkan rasa takut dan membuat kita berusaha menyelamatkan diri. Katakan pada pikiran Anda yang sibuk berbicara itu: ‘Terima kasih telah bersedia berbagi’ dan yakinkan ‘Aku di sini, aku ada untukmu.’ Setiap hari, kita semua harus selalu membuat pilihan dan Andalah yang paling tahu bagaimana membuat hari yang Anda jalani jadi indah.

2. Bersatu Dengan Alam
Duduklah di rerumputan atau di bawah sebuah pohon. Rasakan putaran bumi, keagungan angkasa raya, dinginnya udara yang menerpa wajah Anda, atau kehangatan sinar matahari pagi. Tersenyumlah pada langit yang luas, ucapkan salam pada lebah yang beterbangan dan semua binatang yang Anda jumpai. Berjalan-jalanlah di taman atau mendaki perbukitan. Kedekatan dengan alam dapat membawa kesadaran betapa Anda bagian dari jagat raya yang maha luas ini.

3. Berolahrga
Berolahraga secara teratur memberi jeda pada pikiran Anda yang terus berkecamuk, membantu memperlancar peredaran darah, membersihkan racun dari tubuh, dan memberi Anda energi serta banyak keuntungan lain. Pilihlah aktivitas yang memberi Anda kesenangan dan buat perpaduan. Lakukan jalan sehat di satu hari dan latihan Yoga di hari berikutnya. Ikuti latihan erobic dan bertemu banyak orang. Banyak sekali daftar kegiatan yang dapat Anda pilih.

4. Spiritual
Kenali dan sadari Anda adalah pribadi yang penting dan unik. Lakukan meditasi, atau duduk tenang di kesunyian, dan nikmati saat-saat itu. Baca buku-buku keagamaan atau panduan kepribadian yang membawa pesan positif dan membuat Anda merasa kuat. Jangan lupa bersyukur atas kesehatan yang Anda miliki, rumah, orang-orang yang mencintai dan Anda cintai, teman-teman yang mengelilingi Anda, serta kebahagiaan dan kegembiraan yang melingkupi hidup Anda.

5. Memaafkan
Saatnya untuk melepaskan. Maafkan seluruh bagian diri Anda, atas segala kekurangan dan ketidaksempurnaan. Maafkan diri Anda untuk semua kesalahan yang pernah Anda buat di masa lalu, maafkan ketakutan masa kecil Anda, maafkan emosi dan kemarahan masa remaja Anda, maafkan masa dewasa awal Anda yang tak mau mengambil resiko. Maafkan kesalahan orang tua Anda, saudara kandung, kerabat dan orang-orang di masa lalu. Lepaskan semua uneg-uneg. Memaafkan membawa kedamaian dalam jiwa.

6. Bersenang-Senang
Beri kesempatan pada diri Anda untuk merasa rileks dan memanjakan diri. Baca buku yang menyenangkan. Keluarkan uang sekali-kali untuk membeli hal yang paling Anda inginkan. Lakukan kesenangan hanya untuk diri Anda sendiri.

7. Nutrisi
Dengarkan kebutuhan tubuh Anda. Penuhi kebutuhan tubuh akan makanan bernutrisi. Konsumsi vitamin yang bermanfaat untuk tubuh. Dengan tubuh sehat dan bugar membuat Anda selalu menghargai hidup.

8. Buang Penilaian
Berhentilah menilai dan menyalahkan. Jangan melontarkan kritikan pada orang lain ataupun diri sendiri. Ucapkan kata-kata yang memberi dorongan pada diri dan semua orang yang Anda jumpai. Terima orang lain apa adanya, lengkap dengan segala perbedaan yang mereka miliki.

9. Bantu Orang Lain
Hubungi dan ulurkan tangan pada teman yang membutuhkan. Tawarkan bantuan tanpa syarat pada orang lain. Jadilah pendengar yang baik dan benar-benar mendengarkan apa yang dikatakan orang lain. Temukan cara untuk membantu orang lain mengangkat beban hidup dengan mendengarkan keluh kesah mereka.

10. Cinta
Cintai diri Anda dan gunakan kata-kata positif untuk memberi dorongan. Puji orang lain dengan tulus dan buat mereka tersenyum. Bicaralah dengan penuh kasih dan ketulusan dari dasar hati.

Kesepuluh kunci kekuatan yang disebutkan di atas bukanlah hal yang sulit untuk dilakukan siapapun. Pelankan sejenak laju hidup Anda yang serba cepat, dan luangkan waktu untuk melakukan kesepuluh hal tersebut. Niscaya Anda akan menemukan keindahan hidup serta kelengkapan diri sejati Anda. semoga bermafaat bagi anda yang sedang mencari siapa kah anda sebenarnya..

^_^

Foto saya
Cinta adalah salah satu dari sekian banyak alasan manusia bertahan hidup bahkan cinta pula yang secara langsung atau tidak langsung membentangkan hamparan cerita yang tersebar di seluruh dunia dari zaman ke zaman. Cinta pula lah yang menyebabkan sepasang kekasih rela tergusur dari sorga dan terlempar ke dunia untuk menjalani berbagai ujian dan cobaan. Namun dari situ pulalah satu demi satu cinta terlahir membentuk masyarakat cinta Kedahsyatan hidup didunia ini dibentuk oleh “cinta” namun cinta pun tak akan abadi…semua serba terbatas, semua ada batasnya dan hanya satu yang tak tersentuh oleh keterbatasan yakni keterbatasan itu sendiri. Maka bagamanapun juga keterbatasan memang tak terbatas

Recent Posts